Kemana Roh/Atman Manusia Setelah Mati? (Karmaphala)

Sastra Surga Neraka
Salah Satu Sastra yang Menceritakan Perjalanan Sang Atman
Dikutip dari Wikipedia Atman adalah percikan kecil dari Brahman yang berada di dalam setiap makhluk hidup. Atman di dalam badan manusia disebut: Jiwatman atau jiwa atau roh yaitu yang menghidupkan manusia. Demikianlah atman itu menghidupkan sarwa prani (makhluk di alam semesta ini).

Lalu bagaimana dan kemana perjalanan atman seorang manusia setelah meninggalkan jasad kasar ini (Setelah Kematian)???

Mari kita bahas sedikit saja sebagai gambaran kematian dan proses atman tersebut menyatu dengan brahman (Kematian Versi Hindu).


Tujuan akhir dari atman tersebut yakni menyatu dengan brahman atau Ida Sanghyang Widhi Wasa sedangkan tujuan akhir dari Umat Hindu yakni mencapai moksa (kekekalan abadi tanpa lahir kembali ke dunia fana ini).


Adapun Konteks Hubungan secara terstrukur seperti berikut; 

  • Prosesi upacara kematian yang dilaksanakan,
  • Perjalanan menuju akhirat atau sorga, 
  • Reinkarnasi kembali,
  • Dan pemujaan pada roh suci leluhur seperti halnya dengan sanggah kemulan, kawitan dan lainnya. 
Diawali Dari Proses Kematian; 

Dimana sang atman / roh akan meninggalkan badan sarira kosha yang sifatnya sementara dan tidak abadi di dunia ini.


Dalam Lontar Siwa Tattwa di Bali dan Yama Tattwa disebutkan bahwa mungkin saja ada kesamaannya kalau disimak pada saat mepinunas (atau nunas bawos) dan upacara mediksa khususnya dalam hal proses seda raga.


Tegall Penangsaran (1)
Pura Besakih-Tegal Penangsaran

Setelah atman melewati perjalanan yang sangat panjang seperti gurun pasir yang disebut Tegal Penangsaran, ada diceritakan akan menemui sebuah aula luas yang disebut Bale Pengangen-angen yang keadaannya cukup mirip dengan alam manusia sebagai tempat transit atau tempat tinggal sementara yang sejatinya merupakan bagian dari alam yama loka untuk mengadili sang roh sesuai dengan karma wasana yang telah dilakukan semasa hidupnya. 

Apakah roh itu, setelah nantinya diadili akan dapat melanjutkan perjalanan ke sorga atau ke neraka ?


Jika ke Sorga, mereka para roh tersebut akan bertemu dengan tempat yang dinamakan Banjaran Kembang, dipenuhi harumnya bunga warna warni untuk menuju alam sorga atau swah loka dengan kebahagiaan dan kedamaian abadi.


Namun jika Neraka, mereka akan mencium bau yang sangat busuk untuk melewati Titi Gonggang untuk menuju alam neraka atau bhur loka yang dihuni oleh para ashura atau mahluk-mahluk bawah (bhuta kala) yang tidak baik dan para atma yang diselaputi oleh karma wasana yang terlalu banyak bersifat asubha karma semasa hidupnya.


Setiap atman yang disiksa atau menerima karmanya dihukum sesuai dengan prilaku yang sudah dilakukan di dunia ini, misalnya berzina, membunuh, berjudi, irihati, fitnah dan lainnya.

VIDEO ILUSTRASI KARMAPHALA
Dan adanya sang atma yang masih diliputi oleh keinginan dan kemauan yang berhubungan dengan keduniawian untuk melakukan punarbawa atau reinkarnasi kembali disebutkan sesungguhnya lahir di dunia ini sebagai manusia merupakan kelahiran yang sangat mulia dan indah.

Karena ia dapat menolong dirinya agar nantinya dapat mencapai moksa, kebahagiaan abadi sebagai tujuan hidup di dunia ini dan akhirat kelak.


Berkaitan dengan upacara kematian sebagai penghormatan dan kewajiban suci yang dilaksanakan untuk mereka yang telah meninggal dunia dengan melaksanakan upacara pitra yadnya dimaksudkan sehingga nantinya beliau para leluhur yang telah mendahului kita masih tetap dapat terhubung;


Dimana dalam prosesinya disebutkan yaitu :


Dalam Lontar Gayatri dinyatakan saat orang meninggal rohnya disebut Preta. Setelah melalui prosesi upacara ngaben roh tersebut disebut Pitra. Setelah melalui upacara Atma Wedana dengan Nyekah atau Mamukur roh suci itu untuk menstanakan Dewa Pitara di Kamulan juga dinyatakan dengan sangat jelas dalam Lontar Pitutur Lebur Gangsa dan Lontar Sang Hyang Lebur Gangsa dinyatakaan, 


"muwang ngunggahang dewa pitara ring ibu dengen ring kamulan".


Yang bermaksud untuk mengabadikan / melinggihkan roh leluhur yang telah suci pada Sanggah Kamulan untuk selalu dipuja mohon doa restu dan perlindungannya dimanapun mereka mengabdikan dharma bhaktinya atau ngayah pada tempatnya di akhirat.


Karena kita sejatinya disebutkan masih dapat tetap terhubung melalui prosesi upacara yadnya yang dilaksanakan, dimana dalam pemujaan kepada mereka yang telah mendahului kita disebutkan bahwa :


Jika ternyata setelah diaben jiwa-jiwa tersebut memiliki kualitas untuk mencapai moksa (bersatu dengan Hyang Widhi) beliau langsung menyatu di Rong 3 (3 lubang utama di atas). 


Jika ternyata setelah diaben jiwa-jiwa tersebut belum mencapai kualifikasi untuk moksha, maka beliau mengambil posisi satu lantai di bawah Rong 3 (disetiap Rong 3 selalu ada tempat kosong di bawah Rong 3), sambil menunggu kesempatan untuk reinkarnasi.


Jadi segala baik dan buruk suatu perbuatan akan membawa akibat, yang dimana dalam lontar Swargarohanaparwa dijelaskan bahwa,


Tidak saja di dalam hidup sekarang ini, tetapi juga setelah di akhirat kelak, yakni setelah Atma dengan suksma sarira (alam pikiran) terpisah dari badan (tubuh) dan akan membawa akibat pula dalam penjelmaan yang akan datang, yaitu setelah atman dengan suksma sarira memasuki badan atau wadah yang baru. 


Hyang Widhi (Tuhan Yang Maha Esa) akan menghukum atman (roh) yang berbuat dosa dan merahmati atman (roh) seseorang yang berbuat kebajikan. Hukuman dan rahmat yang dijatuhkan Hyang Widhi ini bersendikan pada keadilan.


Pengaruh hukum ini pulalah yang menentukan corak serta nilai daripada watak manusia. Hal ini menimbulkan adanya bermacam-macam ragam watak manusia di dunia ini. 


Terlebih-lebih hukuman kepada Atman (roh) yang selalu melakukan dosa semasa penjelmaannya, maka derajatnya akan semakin bertambah buruk.


Nah demikianlah disebutkan perjalanan sang atman dalam Hindu Dharma untuk dapat menyatu kembali ke asal-Nya.


Indah dan tidaknya sebuah perjalanan juga disebutkan sesuai dengan karmawasana atau hasil dari perbuatan yang telah dilakukan semasa hidupnya agar kelak mendapatkan tempat yang terbaik disisi-Nya. 


Sehingga pentingnya pelaksanaan prosesi kematian tersebut seperti halnya upacara Mapegat yang mengandung makna untuk kesucian para atma atau roh tersebut dalam sebuah perjalanan ke akhirat namun diharapkan tetap selalu dapat terhubung antara sang atma dengan sentananya atau keturunannya.


Kehidupan di dunia ini hendaknya kita syukuri dan selalu berbuat baik dengan berbagai godaan negatif menggrotoi naluri kita.

Tetapi kadang banyak sekali manusia merasa angkuh, benar dan egois dengan tingkah laku yang diperbuat, walaupun hal tersebut keliru.

Disini kita akan menyimak kurang lebih bagaimana kehidupan secara Hindu alam kematian setelah arwah kita meninggalkan jasad fisik ini dari dunia fana.

Karma Tiing Petung Bagi Yang tidak Memiliki Keturunan Cucu
Karma Tiing Petung Bagi Yang tidak Memiliki Keturunan Cucu
Kawah Gohmuka  Bagi Para Pendosa Yang Lahir Kedunia
Kawah Gohmuka  Bagi Para Pendosa Yang Lahir Kedunia
Pohon Curiga Karma Untuk Manusia yang Berperasangka Buruk Terhadap Orang Lain
Pohon Curiga Karma Untuk Manusia yang Berperasangka Buruk Terhadap Orang Lain
Titi Ugal-Agil Bagi Manusia Yang Melakukan Zina
Titi Ugal-Agil Bagi Manusia Yang Melakukan Zina
Begitulah kehidupan dan alam kematian ibarat mata uang bermuka dua. Sama-sama menakutkan dan mengerikan.

Kode alam dan rahasia itu sudah muncul dan nampak ketika sang bayi setiap kehidupan sudah punya tanda-tanda alamiah

Tangisan meraung-raung nampak dia (sang bayi baru lahir) mulai membuka mata kehidupannya.

Tanda itu diyakini dan dipercaya sebagai awal sang bakal kehidupan akan mengalami penderitaan selama mereka mengarungi serta menjalani kehidupan alam baru.

Inilah kehidupan yg mau tidak mau mereka harus terima dan jalani sendiri.
Artinya semua manusia yang lahir kedunia ini sudah membawa bekal yang dinamakan dengan "DOSA"

Baik mulai merangkak, berjalan sendiri, bicara, merasakan panas dingin terasa di badannya, mulai berinteraksi antar sesama, aktivitas, persaingan, sakit sendiri, bekerja, melangsungkan kehidupan berumah tangga, melahirkan keturunan dan seterusnya.

Sedimikian perputaran alam kehidupan yg mutlak kita hadapi.

Berbuat BAIK saja belum tentu hasilnya BAIK apalagi tidak berbuat BAIK.

Ini akan menjadi beban dan bumerang di kehidupan sekarang dan akan datang.

Jadi bersiaplah kita TERIMA SEMUA HASIL PAHALA KARMA KITA yg kita mutlak pertanggungjawabkan di alam berikutnya.

KEMATIAN
Dalem Puri Luhur (1)
Pura Besakih - Dalem Puri Luhur
KEMATIAN BAGI SETIAP MAKLUK HUDUP ADALAH HAL YG SANGAT DI TAKUTKAN

Memang benar demikian adanya bagi orang yg kebanyakan dan pada umumnya.

Jangan berharap alam kematian kita bahagia apalagi melihat kehidupan sekarang serba egois yg mendominasi di saat era kali yuga ini.

Semua pada sibuk mengurus kebutuhan rajas dan tamas gunas.

Siang malam selalu berkeinginan kuat menjadi budak napsu rajas dan tamas gunas sehingga kepribadian kita jauh dari sifat yg sesungguhnya manusia sebagai makluk yg paling istimewa paling mulia.

Karena hanya menjadi manusialah kita bisa langsung menyembah Tuhan Yang Maha Esa.

Berbahagialah kita dilahirkan jadi manusia dari pada ciptaan tuhan lainnya.

KEHIDUPAN SUDAH DIGARISKAN SULIT DAN SUSAH OLEH TETUA MANUSIA BALI.

DARI 4 MACAM RITME KEHIDUPAN YAITU : SUKA, DUKA, LARA DAN PATI.

HANYA SEKALI SUKA YANG DI PEROLEH MANUSIA, SELEBIHNYA ADALAH PENDERITAAN.

INI BUKTI KEHIDUPAN MANUSIA TIDAK AKAN SELAMANYA BAHAGIA.

MARI GUNAKAN KEHIDUPAN INI SEBAIK MUNGKIN DAN BERGUNA BAGI PENGHUNI BADANMU YANG KELAK BEKAL DI BAWA ALAM KEMATIAN.

BERSYUKURLAH MENJADI MANUSIA.

2 Responses to "Kemana Roh/Atman Manusia Setelah Mati? (Karmaphala)"

  1. Roh/atman manusia akan kembali kepada ida sang hyang widhi wasa apa bila sudah mencapai moksa,sedangkan jika blm mencapai moksa maka roh/atman manusia akan d hukum sesuai kelakuannya d masa lalu dan akan bereingkarnasi kembali untuk menebus kesalahan d masa lalu hingga mencapai moksa/tidak lahir kembali

    ReplyDelete

Iklan Atas Artikel

OM Swastyastu, OM Awighnamastu Namo Siddham, OM Siddirhastu Tad Astu Svaha, 
OM Hrang Hring Sah Parama Sivaditya Ya Namah.

Kami Sebagai Publisher Online Menghaturkan Pangaksama Permohonan Maaf Ke Hadapan Ida Sanghyang Widhi Wasa (Ida Sanghyang Parama Kawi) Beserta Bhatara-Bhatari Leluhur Serta Junjungannya, Tatkala Kami Menceritakan Keberadaan Para Leluhur Yang Sudah Menempati Nirwana, Kiranya Kami Terlepas Dari Kutuk Neraka Apabila Kami Menyebarkan Informasi Dari Berbagai Sumber Yang Kurang Tepat Atau Adanya Kekeliruan. 

OM Tat Pramadat Ksama Svamam Ya Namah. OM Shanti, Shanti, Shanti OM.

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel